Paparan Paling Seksi Sakti | Skrin 1280 x 800 | Browser Mozilla Firefox | OS Ubuntu Linux

FIDE WOMENS WORLD CHESS CHAMPIONSHIP 2017 (TEHRAN)

Sunday, February 22, 2009

Ketegasan yang menjengkelkan...?

Pos kali ni, santai2 ja sementara menunggu tulisan bagi pos "Dari mantan, kepada bakal mantan..." siap sepenuhnya. Kemudian, pos tersebut akan diedarkan kepada semua YB-YB (Yang Berkenaan) dalam cerita tu.

Kali ni, aku mau cerita pasal suatu episod buruk yang berlaku pada aku di semester ni. Berdasarkan situasi, mungkin, peristiwa pagi Selasa yang lalu itu merupakan yang terburuk sepanjang karier aku sebagai pelajar di UMS ni.

Minggu lalu, kuliah GIS & Env. Modelling, aku lewat lagi. Kalau aku katakan 'terlewat', mungkin ramai yang tidak percaya. Muka aku ni kena cop muka lambat dah. Tapi kuliah ni aku memang dah sampai sebelum pensyarah sampai sebab aku tulis kat jadual, kuliah 10 pagi. 10:30 pagi sebenarnya. Pensyarah ubah. Baru juga aku sedar dua minggu yang lalu.

Haritu, xdinafikan yang aku memang lambat bersiap. Ni semua pasal bangun lewat dah ni. Ha2. Tapi, yang bikin panas tu, tunggu bas lah. Sejam yang aku lewat datang ke kuliah, itulah juga tempohnya kami menunggu bas datang. Lucu bukan kalau aku guna alasan ni. Alasan yang dianggap lapuk. Malah mungkin mitos dikalangan mereka yang sentiasa 'bernasib baik'.

Walapun sangat lewat, aku pantaskan juga kaki melangkah. Aku gagahkan juga diri yang masih lemah2 (sebab nda exercise awal2 pagi kan :p ) ni untuk masuk ke kuliah. Walaupun sedar risiko untuk di marah.

Aku memang maklum yang pensyarah ni, tegas dari segi masa. Kuliah pertamanya, awal2 lagi mengingatkan yang dia xsuka ada pelajar yang datang lambat. 

Kuliah tu, boleh kira semua selamatlah sebab baru dimaklumkan. Tapi selepasnya, setiap orang 'mula berhati2' agar tidak menjadi 'mangsa'.

Pensyarah tu juga bijak untuk mengecam siapakah gerangannya si polan yang datang ke kuliahnya, atau tidak. Dia akan memanggil nama secara rawak dan bertanyakan soalan. Ala2 pop kuiz la. 

Cara ni, bagus dan sedikit menakut2kan pelajar. Kantoilah kan kalau kena panggil . Dari mula kuliah sampai mo habis pun dia masih buat camtu lagi. 

Tapi berdasarkan pemerhatian aku setakat ni, ada juga 'kelemahan' yang timbul berdasarkan gayanya. Siapa yang sudah dipanggil namanya, dia akan kurang berpeluang lagi untuk dipanggil namanya. Boleh kata 'lebih selamat' da. Kalau minggu ni kena panggil, kemudian andaikata escape minggu depan pun 'selamat' juga. Sign, boleh suruh kawan bah.

'Bertuahnya' aku pada Selasa yang lalu tu, namaku antara yang paling awal2 sekali dipanggil. Memandangkan saat dia 'menyeru' namaku tu, aku masih lagi merenung jalan simpang masuk ke KKCD untuk mengintai2 kelibat bas masuk. Dengan penuh harapan juga, harap2lah dapat masuk dalam bas.

Akhirnya aku dapat juga masuk ke dalam bas setelah berjaya 'mencilok' (eh betul ka perkataan aku ni. Ehe). Kemudian, bergegas ke kuliah. Masuk ja aku, tetiba ni coursemate bersuara 'wuuu...'.  Aku pun hairan. Ah, biar dulu diorang. Cari tempat duduk dulu. Uhu. Bila duduk, aku terdengar yang pensyarah (suara pensyarah tu kecil sikit) tu bertanya adakah aku Samizul. xsangka pula aku yang dia membuat gambaran cerita aku lewat datang tu.

Kemudian, kata2 ni lah yang membuatkan degupan jantung aku menjadi laju setelah sedikit reda tadi..

"Samizul, if you late one hour again, i will failed you for sure. I promise..Are you clear with that?"

Dengan bengapnya aku menjawap (masa tu xterfikir yang jawapan tu bengap), "Yes Sir.." 

"Ok good. Then lets continue (lecture).."

Setelah reda sikit penat, baru aku mengerahkan sel2 otak ni berfikir akan situasi yang baru aku alami tadi.

Adakah aku betul2 jelas dengan apa yang Dr. tu cakapkan tadi? Tidak rupa2nya. Sepatutnya, aku menjawap "Sorry, i can't understand why Dr. warn me like that. It's unfair compared with those who're not come to this class or escaped.."

Yang manakah lebih teruk dan sewajarnya diberi amaran sebegitu keras? Yang lambat datang tapi masih sempat berkuliah atau mereka yang langsung tidak datang?

Sepanjang kuliahnya, ada juga si polan2 yang disebut namanya tapi tidak datang kelas. 'Istimewanya', tiada pun diberi amaran suruh bagitahu yang tidak datang tu, akan diberi gred Gagal jika gagal lagi datang ke kuliah atau gagal memuaskan hati pensyarah dengan alasan yang diberikan.

Pensyarah memang berhak berbuat begitu (amaran) berdasarkan peruntukan undang2 dan kuasa kepada mereka. Tidak hantar satu assignment pun boleh dapat E  di UMS ni. 

Tapi yang betul2 membingungkan aku ialah, ketegasannya yang semacam tidak kena tempatnya atau adil. Memang tidak adillah.

Inilah aku rasa ketegasan yang menjengkelkan...

u/p: Pos santai2 / peribadi yang akan datang, aku mahu 'mengumpat' coursemate2 ku pula. Bukan ditujukan kepada individu tetapi seluruhnya. Ini memang kes nda puas hati ni. Ehe5... 

No comments:

Post a Comment

Saya mengalu-alukan komentar anda semua. Terima Kasih!