Paparan Paling Seksi Sakti | Skrin 1280 x 800 | Browser Mozilla Firefox | OS Ubuntu Linux

FIDE WOMENS WORLD CHESS CHAMPIONSHIP 2017 (TEHRAN)

Saturday, February 27, 2010

Kerja: Keperluan merancang

Sekarang ni masih dalam mood malas2. Yang rajinnya, online, DotA, dengar lagu, makan (masak sendiri k), basuh baju.. Eh, basuh baju? Hua2.

Kelmarin cuti, hari ni cuti, esok pun cuti. Isnin nanti kerja dah. Yang kureng tu, laporan bulan Feb. masih belum siap lagi. Mungkin rasa semuanya dah siap sedia kan. Tinggal taip ja kasi kemas & edit2. Sampai rasa puas hati, ehe.

Cerita kali ni masih belum pasal MSSD Tenom yang baru berlalu. Cerita kali ni sedikit pasal alam pekerjaan.

Sebelum konvo dulu, & lama sebelum tu aku dah lama set satu pendirian pasal kerja lepas habis belajar.

Selalu sangat kedengaran (masa tu) pasal graduan menganggur, kerja tak berpatutan, kerja ntah apa2 (pada mentaliti sesetengah orang) dan ada juga yang kurang elok didengar.

Kita fokus pada sisi yang positif dahulu..

Bagi aku, aku sangat bersetuju dengan kata2 ni; "Kalau tiada kerja, cari kerja.. Tidak jumpa, buatlah kerja..!". Setuju yang macam mana?

Kita, bila dah mahu masuk ke alam pekerjaan, mestilah berusaha sebaiknya untuk mendapatkan sebarang pekerjaan yang sesuai dan berpatutan. Kalaupun memilih, biarlah berpada2. Jangan sampai high demand yang akhirnya merugikan diri sendiri.

Kita mesti mempunyai perancangan atau percaturan ke atas setiap tindak tanduk dan 'bertanggugjawab' kepada setiap keputusan yang kita ambil. Pada aku, aku tidak kisah jika ada yang memulakan kerjaya sebagai seorang pengawal keselamatan di permulaan. Janji, kerja tu halal, 'bersih' dan orang tu punya perancangan masa depan yang baik. Biarlah dipandang rendah. Gaji rendah, elaun rendah, direndah2kan orang asal tinggi (banyak) pengalaman yang kita perolehi.

Pengalaman berkait dengan adaptasi ilmu. Pengalaman menguji ilmu yang kita miliki. Tidak kisahlah ilmu teori, ilmu fizikal, batin, rohani, interaksi, dan sebagainya. Situasi yang berlalu (dialami) meninggalkan dua kemungkinan samada ilmu kita 'diperbaharui' atau 'memandulkan' ilmu sedia ada kita.

Sebab itu selalu sangat ditekankan agar belajar dari pengalaman yang lepas. Barulah ianya menjadi "hari ini lebih baik dari kelmarin, dan hari esok lebih baik dari hari ini..".

Satu situasi lagi yang aku ingin ulas sedikit, ialah pasal kerjaya yang tidak/bukan 100% bidang yang dipelajarinya sewaktu belajar dahulu.

Pertama sekali, kita kena rujuk dan bersandar kepada apa dia perancangan orang tersebut. Jika dia tidak kisah dia kerja apa walau bukan bidangnya, janji dia gembira & puas hati, maka ianya tidak menjadi masaalah.

Kalau dia punya perancangan sendiri, maka perlulah ia rapikan persediaan2 tertentu untuk rancangan tadi. Kalau dia mahu berniaga sebenarnya, maka perlulah ada simpanan modal dari kerja yang sekarang.

Ia perlu bersabar, dan tidak terburu2.

Bekerja mestilah dengan bersungguh2. Jika tidak kena dengan jiwa, tiada masa depan, maka cepat2lah berhenti kerja. Beri peluang pada yang lain. Masih ramai yang tidak bekerja di luar sana.

Yang menyedihkan, bila aku nampak situasi ini menjadi 'penutup' kepada peluang orang lain yang juga layak untuk jawatan tersebut.

Apapun, aku enjoy, bahagia dan bersemangat dengan kerja aku sekarang walaupun ini bukanlah bidang aku di U. Alhamdulillah, kesusahan yang dilalui diawal2 dahulu kini satu persatu menjadi 'kesenangan'.

Motivasi yang hebat ialah bila ia lahir dari diri kita sendiri.

2 comments:

  1. If u fail 2 plan, u plan 2 fail!!!!!

    Sama2 kita enjoy, hargai, jiwai dan hayati kerja kita..

    ReplyDelete
  2. YA..that's absolutely true! Any matter of things that associated with our episodes of life are primarily affected from our own decision making.

    Shortly say, it's all up to us.

    Bos, lets enjoy and contributes the best damn performance to our job! Hep hep hooorrayy! ;D

    Who knows our position will be appointed as permanent position soon, muahua3! xD

    ReplyDelete

Saya mengalu-alukan komentar anda semua. Terima Kasih!