Paparan Paling Seksi Sakti | Skrin 1280 x 800 | Browser Mozilla Firefox | OS Ubuntu Linux

FIDE WOMENS WORLD CHESS CHAMPIONSHIP 2017 (TEHRAN)

Saturday, August 07, 2010

Gunung Kinabalu: Caj melancong semakin mahal?

Khabar ini sudah lama bertiup. Adalah dalam beberapa bulan yang lalu. Saya tidak tahu trend 'naik-naik-naik' atau 'naik-turun-naik' [jika ada] harga pakej mendaki Gunung Kinabalu dalam 10 tahun semasa. Kali pertama dan terakhir saya mendakinya, adalah pada tahun 2004. Rombongan sekolah. Bayaran, sekitar lebih kurang RM200. Mungkin kurang. Saya sudah lupa.

Sekarang, harga pakej bertambah mahal.

Dari khabar yang saya terima, Restoran di Laban Rata sudah mengamalkan urus niaga ala hotel. Ini mengingatkan saya kepada pakej parti huha huha di angkasa [atmosfera Bumi, di ISS].

Mungkin suatu masa, sebuah bangunan yang semakin tinggi tingkatnya dan canggih, akan dibina. Contoh, ada lif, kolam renang, dewan mesyuarat, gimnasium, pub, karaoke... Sudah tentu atas nama kepuasan dan kemodenan. Maklumlah, saban tahun siapa yang paling ramai naik Kinabalu?

Mereka dan keluarga mereka.

Pembangunan bagi sektor pelancongan memang perlu. Pembangunan, tidak semestinya menurut kehendak semasa apatah lagi nafsu pemaju. Apa yang lebih penting, ianya terus Selesa, Selamat dan Sesuai [3S] untuk semua orang. Lebih-lebih lagi buat orang tempatan. 

Moden tidak semestinya mempunyai elemen 3S yang saya cadangkan. Situasi 'menang-menang' dilihat sukar untuk wujud dalam tema kemodenan, pembangunan. Pembangunan lestari pula, menghadapi cabaran getir di mana rasa kesedaran yang jitu mengenainya hampir-hampir tiada. Kalaupun ada, ianya sudah terlambat.

Berbalik kepada cerita Kinabalu tadi, harga pakej berkait rapat dengan belanja pengurusan. Memulihara dan memelihara adalah dua aktiviti yang berbeza. Berbeza 'langkah kerja'-nya. Saya masih ingat, tiap kali berhenti singgah di pondok hentian [stesen], mesti ada bungkusan coklat atau gula-gula, proudly made in Malaysia. Owh, mungkin minah Inggeris yang seksi yang mengucapkan 'excuse me' tiap kali bersin atau batuk yang membelinya. Mungkin juga diselongkar monyet.

Mungkin sebab itu harga untuk warganegara dan bukan warganegara seperti 'terbalik'.

Mungkin sebab itu juga, pengubah suaiannya bersandarkan keperluan bukan warganegara. Tempat-tempat pelancongan kita dilihat cenderung ke arah itu. Demi dilihat di mata dunia. Lalu, yang bukan warganegara berasa seolah-olah mereka di negara mereka sendiri. Cuma 'kacukannya' yang lain bila mereka memandang ada yang berambut hitam mayang, kulit sawo matang berjalan di sekeliling.

2 comments:

  1. baru jak plan mau naik tu Gunung... @_@

    ReplyDelete
  2. Dengar2, kalau orang Sabah, ada murah juga.. Biasa murah kalau pakej ramai2 n tempah awal..

    ReplyDelete

Saya mengalu-alukan komentar anda semua. Terima Kasih!