Paparan Paling Seksi Sakti | Skrin 1280 x 800 | Browser Mozilla Firefox | OS Ubuntu Linux

FIDE WOMENS WORLD CHESS CHAMPIONSHIP 2017 (TEHRAN)

Wednesday, December 29, 2010

KENAPA TIADA RUANG SEMBANG?

Ruang Sembang atau ChatBox merupakan antara gadget terpenting dalam suatu blog.

Ya, inilah yang aku baca ketika merentasi blog2 oldtai dalam dunia blog, lama dahulu.

Tidak dapat dinafikan, ChatBox sudah menghuni weblog aku selama tiga tahun lebih. Banyak jasa dan kenangan ChatBox terhadap perkembangan msslawliet.blogspot.com. ChatBox pilihanku ialah ShoutMix.

Cuma ketika ada 'rombakan' kabinet besar2an terhadap weblog aku dari msslawliet.blogspot.com ke www.samizul.net, aku membuang dan tidak lagi menggunakan beberapa gadget yang aku fikir tidak diperlukan sangat lagi. Antaranya, ChatBox dan sistem komen Blogger/Blogspot.

Baru2 ni, aku ada ditanya oleh seorang pengunjung pasal ketiadaan ChatBox di weblog ini.

Kredit: www.samizul.net


Hah, kamu boleh nampak apa jawapan ringkasku pasal ni. Terima kasih buat sdra Haw atas pertanyaan tu ya. Tanpa pertanyaan ni, tidaklah aku terawal menulis pasal ChatBox ni, muahua3. XD

Sistem komen yang aku pakai di weblog ini ialah Intense Debate [ID]. Antara pesaing DisQus. ID lebih kepada platform Wordpress dan sememangnya keunggulan platform ini dalam bab plugin memang payah mahu disangkal, ehe. Cuma aku tidak menggunakan Wordpress sebab aku rasa payah dulu2. Boleh baca sini.

Kalau cerita pasal kebaikan dan keburukan ChatBox ni, ni terpulang dengan individu atau blogger itu sendiri. Selagi mana dia merasakan nikmat dan bahagia dengan kehadiran ChatBox yang digunakan, maka teruskanlah meletak gadget ini di blog. Jika tidak, dan rasa semak dan mual semacam ja, maka buatlah tindakan berani seperti aku ini.. Muahua3!

Aku juga dapat merasakan, dengan intuisi bakat detektif, isu ChatBox seperti yang ini bakal meletus dan hangat kembali di dada2 blog.

Bagi aku, seorang blogger yang mantap ialah - antaranya - mempunyai pengunjung dan pengomen setia. Tidak kisah sama ada pengunjung atau pengomen itu seorang Follower kita atau tidak. Lagi bagus, jadi Follower-lah.

Sebab itu aku tidak ambil pusing angka Follower aku tidak pernah genap dan melepasi angka 100 sejak penghujung tahun 2007 lagi.

Dan sebab itu jugalah, aku memberanikan diri menggunakan sistem ID supaya pengomen sebenar dihargai selayaknya.. Bagaimana? Terokailah ciri yang ada pada ID! ;D

No comments:

Post a Comment

Saya mengalu-alukan komentar anda semua. Terima Kasih!