Paparan Paling Seksi Sakti | Skrin 1280 x 800 | Browser Mozilla Firefox | OS Ubuntu Linux

FIDE WOMENS WORLD CHESS CHAMPIONSHIP 2017 (TEHRAN)

Saturday, June 02, 2012

MEMOIR DI SABAH KAAMATAN CHESS OPEN 2012

Sumber n Kredit : [Anizan Mahruf] [Album Logo]

Aku datang lewat seperti biasa ke tempat yang ingin dituju. Mengikut jadual di Event, ianya bermula 8:00 pagi dan aku baru selesai bersiap-siap pada 10:00 pagi. Entah kenapa. Aku cuma berasa yang aku tidak ketinggalan apa-apa atau rugi apa-apa sangat.

Aku tiba di 1Borneo lebih kurang 15 minit dari pintu rumah yang aku tumpangi. Aku berhenti di perhentian bas yang bersebelahan dengan jambatan laluan pejalan kaki yang tidak seusia dengan 1Borneo itu. Langkah dituju ke Grand Borneo Hotel. Biasa mendengar namanya tetapi tidak pernah lagi masuk dan berlegar didalamnya.

Aku perlahan-lahan ke kaunter utama (lobi) dan saja ingin bertegur sapa dengan harapan ada minah cun yang menjawab 'soalan bonusku' - di mana tempat pertandingan. Tetapi sedikit hampa, seorang mamat pula yang cepat-cepat menyambut soalanku.

"Tingkat 3, lif ada di sebelah kiri laluan ini.."

Dia tersenyum, aku tersenyum sambil mengucapkan terima kasih. Aku cepat-cepat beredar kerana tidak ingin diperhati terlalu lama di sana. Cukuplah CCTV yang tiada kerdipan memerhati. Aku hanya berselipar, memakai jaket bundle dan menyikut beg yang jelas kelihatan lusuh tetapi banyak berjasa semasa aku di ladang.

Aku tiba di tingkat 3. Sebaik melangkah keluar, aku lihat ada beberapa remaja dan budak-budak yang berlegar dan duduk berdekatan dengan pintu utama. Pandanganku melepasi pintu utama, aku lihat di sana juga ada tempat duduk santai ala-ala di tepi pantai. "Ehh, ini macam tempat mandi manda ja ni..", getus hatiku. Ahh aku tersilap. Aku tersilap yang aku berfikir aku telah salah masuk. Kerana, di sebelah kanan pintu masuk utama ada  lagi pintu masuk yang kelihatan standard bagi sebuah tempat khas. Ya, inilah dewan Vinusak tempat berlangsungnya Kejohanan Catur Kaamatan Terbuka 2012.

Sumber n Kredit : [Anizan Mahruf]

Aku memberanikan diri masuk ke dalam dewan. Risau juga kalau-kalau ada yang tanya "Encik, ada tiket/pas masuk..?". Aku datang dengan kapasiti sebagai penonton dan pemeriah acara ini. Aku bukan datang menemani kawan bermain catur apatah lagi menjadi peserta untuk pertandingan ini. Aku mungkin 'jika dan hanya jika' bermain bila ada yang menjemput atau menjadi peserta kerana angka jumlah peserta adalah ganjil. Tetapi, kemungkinan ini aku semat jauh-jauh di dalam hati kerana possibility-nya terlalu rendah. Sebelum datang ke acara ini, aku lihat maklum balas di Event adalah memberansangkan. Ada yang sejauh daerah di Sarawak yang datang!

Aku meloloskan diri dari pintu utama Vinusak, terus mendekati meja terdekat yang sedang bermain catur. Dengan muka dunno, aku buat-buat fokus 'menganalisis' permainan mereka sambil difikiran tertanya-tanya adakah line clear atau tidak..

Tiada sapaan. Line clear!

Hahaha. Aku gelak sendirian dalam hati. Seperti pertandingan catur amatur ataupun profesional yang hanya aku pernah tengok di dalam video, suasana di Vinusak ini adalah sama. Orang ramai berkerumun mendekati meja pemain, mengambil gambar dan ada juga yang berborak-borak sambil bermain untuk test power.

Aku menyusur meja-demi-meja yang ada perlawanan. Mataku tertarik dengan beberapa suasana pertembungan. Ada si kecil bertembung dengan si besar, ada si muda melawan si tua, dan yang tidak kurang menariknya ialah si jejaka berhadapan dengan si awek.

Aku mula sedar rupanya sesi pertandingan di penghujung masa bagi Pusingan 1 (P1). AJK sudah mula mencetak Pairing (siapa jumpa siapa) dan keputusan P1. Patutpun suasana agak meriah (tidak sunyi sepi) dan ramai yang berkeliaran keluar masuk. Malah, pertandingan lewat dimulakan kerana ramai peserta yang berbaris mendaftar dan AJK juga menjadi sibuk mencari alatan tambahan untuk kegunaan pertandingan.

Juruacara mula mengumumkan tentang jadual keputusan dan P2. P2 akan diadakan dalam masa beberapa minit dan setiap peserta mula mengerumuni untuk melihat dan menyemak jadual tersebut. Aku pun buat-buat sibuk mencari nama seolah-olah mencari siapa lawan pusingan seterusnya. Walhal, aku ingin melihat nama-nama yang mungkin boleh aku cam/kenal dan otai catur Sabah yang ada namanya di Persatuan Catur Sabah (SCA). Nampaknya, tiada seorang pun yang aku kenal dalam senarai peserta. Hanya nama otai yang aku kenal sahaja seperi Al Kamil dan Abdul Sahim Wising. Charles Lucas tidak bermain. Nama otai ini aku hanya kenal pada nama dan tidak kenal rupa. Dengan bantuan jadual, aku mendapat tahu yang dua otai ini mengisi meja nombor 1 dan 2 pertandingan masing-masing. Ya, itulah tempat aku berdiri termenung nanti!

Sumber n Kredit : [Anizan Mahruf]

P2 dimulakan. Debaran antara peserta boleh dirasa. Aku teringat akan reaksi spontan seorang peserta selepas melihat Pairing-nya - "nombor xx, meja kekalahan!". Haha. Aku lihat semua peserta sudah mula mengambil tempat duduk. Ada kanak-kanak, ada remaja sekolah rendah/menengah, ada dewasa, ada yang sudah berusia, ada yang berkopiah, ada yang berjanggut panjang dan aku lihat ada dua orang 'puteri catur' masing-masing dimeja 4x. Aku mula rasa berdebar selepas juruacara memulakan masa pertandingan kerana hampir semua yang aku lihat berkeliaran keluar masuk awal-awal tadi rupanya peserta! Aku melihat sekeliling. Semuanya duduk kecuali beberapa AJK dan orang awam yang berada di bahagian belakang. Hanya aku seorang yang berada di bahagian hadapan melihat perlawanan di meja 1 dan 2, betul-betul menghadap kaunter AJK!

Fikiran negatif tentang sapaan seperti mula-mula masuk tadi mula menghantui. Aku menjadi rasa tidak selesa. Aku risau berdirinya aku di situ adalah sesuatu yang perlu dielakkan. Tambahan pula, juruacara sedang memaklumkan semula tentang peraturan pertandingan seperti gangguang telefon, berbual-bual dengan penonton dan lain-lain. Setelah selesai, aku menjadi lega. Tiada larangan untuk penonton mendekati meja pertandingan kecuali membawa peserta berbual-bual atau gangguan lain seperti flash kamera. Akhirnya  aku pun merayau dari meja-ke-meja memerhati permainan mereka. Sungguh menarik. Ada peserta yang menang dalam tempoh 10-12 minit (Masa permainan = 23 minit). Ada oldtai yang aku nampak bergegar-gegar tangannya ketika menggerakkan buah mampu menang ke atas si muda. Kebanyakan peserta kalah kerana 'time trouble'.

Sumber n Kredit : [Anizan Mahruf]

Aku tidak dapat berada lebih lama di sini. Aku beredar setelah selesai P2. Persinggahan seketika untuk refresh suasana tournament yang sebenar buat pertama kalinya sungguh berbaloi. Ini mampu membina semangat untuk aku menyertai pertandingan sebenar di masa akan datang.

Syabas dan Tahniah kepada SCA atas usaha gigih menganjurkan Sabah Kaamatan Chess Open 2012 dan aktiviti (pertandingan, latihan dsb) lainnya serta kehadiran para peserta yang sungguh bersemangat dan hebat-hebat belaka. Tidak lupa juga Tahniah kepada Johan pertandingan iaitu En. Mohd Ilyas Ag. Hamid [Berita] dan para peserta lain yang mendapat tempat. Semoga catur terus subur, membudaya dan lebih ramai pencatur handalan lahir di seluruh Sabah, insya Allah.

Sumber n Kredit : [SCA]
Album Gambar
[SCA] [AM-1] [AM-2] [AM-3] [AM-4]


Jumpa lagi!


Nota: Bila balik Kudat nanti, aku mahu daftar jadi ahli Kelab Catur Kudat. Harap ada juga aktiviti umphh di sana, ehe.

4 comments:

  1. salam ada kenal mana2 kelab catur berdekatan dengan beaufort sabah??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wsalam.. Setakat ini baru ada tiga kelab yang rasmi di bawah naungan Persatuan Catur Sabah iaitu masing2 di Kota Kinabalu, Kudat dan Sandakan.

      Boleh rujuk di sini: http://sabahchess.com/clubs/

      Delete
  2. lor ye ker..aduss ..susah nyer nak cari sparing partner huuhuhu...mcm mana nak improve untuk next torney nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuba masuk Group FB SCA, manatau dapat membantu. Kawasan Beaufort baru ja habis Kejohanan Catur MSS

      https://www.facebook.com/groups/sabahchess/

      Delete

Saya mengalu-alukan komentar anda semua. Terima Kasih!